IG:@nursahid_rm/FB:Nursahid rahmat M/ BLOG NISTA

Minggu, 07 Mei 2017

KETURUNAN CINA?

     Manusia diciptakn dengan berbagai macam bentuk. Kata ilmuan psikologi, manusia adalah makhluk yang unik, karena gak ada manusia yang sama persis secara keseluruhan satu dengan yang lain. Beda dengan hewan, contoh anjing laut, kalau kita lihat sekilas bentuk anjing laut dari dulu sampai sekarang ya gitu-gitu aja, kita gak bisa membedakan mana anjing laut yang cakep dan mana anjing laut yang jelek. Kita juga gak bisa bedain mana anjing laut yang alay sama yang enggak. 

     Tetapi dari sekian banyak manusia kita dikelompok-kelompokan menurut golongannya masing-masing. Itulah yang membuat kita bisa dikenali berdasarkan golongan. Kalau kita lihat orang pakai gamis, berjenggot lebat otomatis kita akan menduga orang tersebut adalah orang arab. Kalau kita lihat orang sipit, kulit putih, kemungkinan besar kita akan menduganya orang cina. Kalau kita lihat cowok poninya miring, warnanya pirang, naik motor bebek tanpa helm, suara knalpotnya kayak cewek ketemu temen ceweknya, itu udah jelas anak alay.

     Kemarin-kemarin teman kerjaku sempat mengajukan sebuah pertanyaan padaku seputar ras/golongan. Awalnya aku sedang duduk-duduk unyu sambil mainan HP. Ditengah syahdunya main HP tiba-tiba muncul sebuah pertanyaan.

  "Manganmu opo to mas, kok iso koyo ngono? (Makanmu apa mas, kok bisa kayak gitu)" Tanya si Fulan.
       "Maksude (maksudnya)?" Aku balik tanya.
       "Awakmu keturunan Cina ya (kamu keturunan cina ya)?"

        JEGERRRRRRRR!!!!!

  CINA?. Apa maksudnya dengan Cina. Aku gak ngerti kenapa bisa tiba-tiba dikira keturunan cina oleh rasku sendiri. Orang tuaku adalah seorang ngapaker sejati, dari kecil sampai dengan sekarang mereka masih menjunjung tinggi bahasa ngapak. Demi melestarikan budaya ngapak, dari buyut sampai sekarang, mereka gak pernah sekalipun mencari pasangan hidup selain dari golongan ngapak. Jadi kemungkinan darah Cina mengalir ditubuhku itu sangat mustahil, kecuali kalau dulu semasa bayi aku disusui menggunakan darah orang Cina.

        "Hah Cina. Ora lah (Hah Cina. Enggak lah)" Jawabku membantah pernyataan itu.
        "Kok rodo kecina-cinaan ya (kok agak kecina-cinaan ya)" katanya.
        "Hahaha" aku ketawa sekenanya.

        Setelah itu aku mulai merenungkan obrolan yang salah paham itu. Dari hasil analisaku aku meyakini kalau bentuk mataku yang gak keliatan kelopak matanya menjadi salah satu indikator aku dikira keturunan Cina. Selain itu aku gak nemu lagi sesuatu yang menguatkan kalau aku benar-benar keturunan Cina.

    Dulu awal kuliah aku juga sempat dikira keturunan Cina, akan tetapi dengan tegas aku membantahnya. Aku adalah orang Indonesia asli, ngapaker sejati. Kalau memang aku adalah keturunan Cina mungkin kronologinya seperti ini:

Ada orang Cina yang melahirkan di Indonesia. Pas udah lahiran bayinya diletakan berdampingan dengan bayi asal indonesia bernama Paino. Ketika bayi tersebut akan diserahkan ke orang Cina ternyata susternya salah ambil bayi gara-gara lupa naruhnya di kanan apa di kiri. Seandainya dibuat film kemungkinan judulnya akan jadi seperti ini "Bayi Cina yang tertukar gara-gara susternya labil milih kanan apa kiri".

       Tapi itu jelas sangat mustahil, alasan pertama aku lahir tidak di rumah sakit melainkan di rumah dukun bayi. Alasan kedua, Orang tuaku gak pernah sekalipun bilang "Nak sebenarnya kamu bukan darah daging kami. Kamu adalah anak anjing laut dari Cina yang dibuang". Dengan demikian sudah bisa dipastikan kalau aku bukanlah keturunan Cina. 


     

Sabtu, 15 April 2017

SAAT BERTEMU PELANGGAN NGAPAK

     Dalam bekerja yang berhubungan langsung dengan pelanggan tentunya kita dituntut untuk bisa melayani dengan sebaik mungkin. Nah dua hari yang lalu pada malam hari ditempat kerja aku diharuskan untuk melayani seorang ibu-ibu paruh baya. Ya ibu-ibu yang mungkin sudah tidak pernah lagi ngerasain sensasi digodain cowok-cowok alay.

      Malam itu kami bertiga aku dan rekan kerjaku sedang asyik mendengarkan lagu-lagunya iwan fals. Pas lagi asyik-asyiknya bersenandung ria tiba-tiba seorang ibu-ibu masuk menghampiri kami bertiga dengan ekspresi seolah ia ingin berkata "tolong saya mas. Tolong nikahin saya".

   Dua temanku yang tadinya asyik bernyanyi bersama perlahan mundur meninggalkanku bersama si ibu itu. Lihatlah betapa kampretnya seorang teman.

       Dengan hati yang tegar aku menyapa ibu tersebut.

        "Gimana bu?" Tanya aku dengan wajah diganteng-gantengin.

    Si ibu dengan wajah memelas langsung meminta untuk dimasukin. Kebetulan dirumah, sang suami gak bisa masukin katanya. Alhasil si ibu ini pun datang dengan suka rela ketempat dimana aku bekerja, minta untuk dimasukin.

        "Coba buka mas" ucap si ibu. "Tadi udah dicoba suami di rumah tapi gak masuk-masuk".

         "Iya bu. Saya buka ya" ucapku.

         "Tadi gak masuk-masuk mas"

         "Alamat sama Paswordnya apa bu?" Tanya aku.

          "081*********. Paswordnya Bunga******" ucap si ibu.

          "Gak bisa masuk bu. FBnya terakhir dibuka kapan?"

           "Gak tau mas. Lupa. Lama lah pokoke".

        Akhirnya aku menyarankan untuk mengganti pasword melalui nomor telepon. Sebenarnya si ibu sudah disaranin untuk benerin sendiri di bilik warnet tapi namanya juga ibu-ibu, maunya langsung di tempat operator.

       "Udah masuk bu" kataku.

       "Sekalian emailnya buat lagi yak mas"

       "Email bu?"

       "Iya. Itu tadi kan masuknya pake no telpon yak. Aku maunya email mas" kata si ibu dengan logat ngapak khas tegal.

        "Oh gitu. Iya bu"

        "Aja kelalen yak jenenge sing apik (jangan lupa ya namanya yang bagus)" ucap si ibu ngeluarin jurus ngapaknya tanpa ia sadari. "Eh maaf mas jadi ngapak. Haha"

        "Gak papa bu, aku juga ngapak" aku menunjukan jati diriku yang sebenarnya.

         "Heh masa'. Nek kaya kue ngapak bae yak (kalo kayak gitu ngapak aja ya). haha".

         "Hehe nggih bu"

         "Ya wis cepet digawe (ya sudah cepet dibuat)"

   Akhirnya si ibu konsisten menggunakan bahasa ngapak seutuhnya.

      Pembuatan email yang seharusnya gak nyampe lima menit malam itu aku membutuhkan waktu lebih dari sepuluh menit. Itu terjadi gara-gara si ibu bingung memilih nama antara Bunga City atau Bunga Azzah. Mungkin dari zaman dinosaurus punah cewek memang ditakdirkan untuk jadi makhluk paling labil di muka bumi.

    Setelah email beres aku kira semua sudah berakhir, ternyata aku salah. Si ibu masih memiliki satu fb lagi. Dalam hati aku berkata "ngapain punya dua fb". 

        "Mas tak bukak ya FBne (mas aku buka ya FBnya)" si ibu mengetikan alamat fb yang kedua.

         "Oh nggih bu monggo (oh iya bu silahkan)" aku hanya menyaksikan.

      Setelah fb kedua berhasil dibuka si ibu kembali log out dan memasukan kembali alamat fb yang ke tiga. Aku hanya duduk manis sambil menatap nanar kearah komputer sembari berkata dalam hati "ibu ini ngapain punya fb banyak-banyak".

       Setelah yang ketiga akhirnya urusan FB berakhir.

       "Pira mas? (Berapa mas?)" Tanya si ibu.
       "Lima ribu bu"
       "Nyah kie (ini)" si ibu nyodorin uang lima ribu.
     
         Akhirnya si ibu pergi dengan wajah puas. Entah kepuasan seperti apa yang telah ia dapatkan dari membuka FB. Tapi itulah pelanggan, berbagai karakter dan perilaku akan kita temui setiap hari ketika kita berhadapan langsung dengan pelanggan.  Itu bisa menjadi hiburan tersendiri buat kalian yang juga bekerja langsung melayani pelanggan. 

Sabtu, 08 April 2017

INSIDEN ABG PONI MIRING

     Barang yang kita miliki adalah milik kita, barang orang lain bukanlah milik kita. Itu adalah hukum yang berlaku sejak zaman dinosaurus punah. Sejak SD kita juga sudah diajarkan hukum tersebut. Jadi jika ada yang mengambil barang milik orang lain itu artinya dia goblok. Mungkin kumis sudah menutupi sebagian otaknya.

     Beberapa waktu yang lalu diwarnet tempatku bekerja terjadi sebuah insiden pencurian. Sekarang ini selain menjadi seorang guru kece Aku juga bekerja di warnet sebagai operator ganteng. Awalnya semua tampak baik-baik aja namun memasuki tengah malam tiba-tiba semua berubah ketika sesosok abg labil dengan rambut pirang masuk kedalam warnet.

         "Mas ada itu gak, HP?" Abg labil berponi miring bertanya dengan wajah panik.

        Sementara aku mencerna kalimat yang ia ucapkan. "Mas ada itu gak, HP". Kalo dia tanya ada HP apa enggak jawabannya jelas ada. Pertanyaannya, buat apa. Pikirku ini antara rampok atau dia memang gak punya hp lalu berinisiatif meminjem HP buat ngucapin met bobok ke gebetannya.

         "HP ada. Gimana?" Aku berbicara pelan.
          "Mana mas?"
           "Ini" aku menunjukan sebuah HP.
           "Bukan itu" 
          Si abg poni miring itu menolak HP yang aku tawarkan. HP sekelas samsung ia tolak begitu saja, kalo rampok mah gak begitu-begitu amat kayaknya. 

          "Ya ini HP mas" kataku.
          "HPku mas, tadi ketinggalan disini kayaknya" abg tersebut menjelaskan.
           "Oh HPmu?"
           "Iya mas"
           "Gak ada. Tadi main dibilik berapa?" Tanya aku.
           "18 mas"
           "Wah 18 lagi di pake. Ya sudah ayo dicari"

          Akhirnya aku dan si abg poni miring itu masuk ke bilik no 18 untuk mencari hp yang digadang-gadang itu adalah miliknya. Setelah aku geledah bilik beserta usernya yang sedang asyik mainin anu, (mouse maksudnya). Ternyata hasilnya nihil, gak ditemukan sebiji hp pun disana.

       Sementara itu abg poni miring yang gak diketahui namanya itu terlihat semakin panik, wajahnya yang tampak acak-acakan semakin tak beraturan. Dtengah-tengah kebuntuan tiba-tiba saja operator yang lain menyadari sesuatu.

       "Tadi kayaknya dia keluar terus masuk lagi" kata salah satu operator menunjuk user no 18 yang wajahnya memang terlihat seperti buronan.

        Dengan jiwa detektivenya, temanku yang bernama okta langsung meminta user no 18 untuk membuka bagasi motornya. Setelah dibuka ternyata benar, kecurigaannya terbukti. Ada HP asus tergeletak sendirian didalam bagasi motor.

      "Iya mas ini HPku" abg poni miring langsung mengklime kalo itu adalah HP miliknya.
       "Ooo kamu maling" salah satu operator geram.
     "Aku cuma ngamanin mas. Tadi nemu dibilik" maling berwajah buronan itu mencoba membela diri namun sayang alasannya terlalu klise.
    "Udah jelas lho ini. Kalo mau ngamanin harusnya dikasih ke operator" kataku.
          "Kartunya juga ilang mas" kata abg poni miring.

          Sementara pencuri diamankan si abg poni miring pergi meninggalkan TKP, tak lama kemudian abg poni miring itu kembali dengan membawa kawanannya yang sama-sama berponi miring.

   "Oooo iki to malinge (ooo ini malingnya)" salah satu kawanan poni miring langsung angkat suara sambil menunjukan wajah penuh amarah.

       Sebelum perkelahian sempat dimulai kami dari pihak warnet terlebihdahulu mengambil foto maling tersebut beserta KTPnya untuk dokumentasi. Lalu kami memberi petuah-petuah kalo yang dilakukannya itu adalah perbuatan yang tidak terpuji, melanggar hukum, dan tidak disukai oleh cewek-cewek alay.

       "Mas. Ini sudah tindakan kriminal, kamu disini sudah mengganggu keamanan warnet. Wajahmu dan ktpmu sudah kami foto. Urusan dengan warnet sudah selesai sekarang tinggal mas yang punya HP mau gimana baiknya"

      "Ini lho mas. Iki anune" abg berponi miring mencoba untuk berbicara. "Nek HPku ki ne au eo iu o" artikulasinya semakin gak jelas.
   "Ya aku udah ngaku salah mas. Maunya gimana?" Kata si maling dengan suara lantang.
       "Kan HPku wes dicolong, iki nak sing kartu eo ui oa e" artikulasi kembali gak jelas.
       "Yo aku udah ngaku mas. Kalo mau ganti kerusakan aku gak punya uang" kata si maling dengan suara lantang.
       
      Si abg poni miring terdiam.

       "Wes lah, antem wae (sudahlah pukul aja)" teriak temen si abg poni miring yang semakin gregetan.

      Pada akhirnya kasus berakhir dengan damai. Si maling diminta mengganti kerusakan tempat kartu yang ia rusak beserta kartu yang hilang. Gak ada satupun pukulan yang bersarang diwajah maling itu. Teman-teman abg poni miringpun terlihat kecewa dengan keputusan si abg poni miring yang menjatuhkan hukuman berupa ganti rugi kerusakan.

     Kawanku yang budiman. Hidup memang keras, tapi bukan berarti kita menghalalkan segala cara untuk nendapatkan uang. Jangan sekali-kali mengambil barang milik orang lain kalo situasinya tidak aman. Maksudnya jangan sekali-kali mengambil barang yang bukan milik kita, karena itu bukanlah hak kita. Tetaplah hidup sesuai aturan yang berlaku, karena kita adalah manusia, bukan hewan.